Mengapa penglihatan kita berkurang jika kita terus-menerus menggunakan ponsel?

Jika Anda sudah cukup umur, Anda mungkin tumbuh dengan orang tua yang berteriak “jangan terlalu banyak menonton TV, atau matamu akan menjadi persegi!” Risikonya tidak terlalu besar, namun saat ini, kita lebih sering dihadapkan pada satu layar dibandingkan layar lainnya: cahaya ponsel pintar kita. Dan penelitian sekarang menunjukkan bahwa, bagi banyak orang, paparan layar ponsel pintar memperburuk kondisi mata kita. Coba pikirkan: Anda menatap Jaga Kesehatan Mata dan Nikmati Masa Depan Cerah layar kecil selama berjam-jam sehari, mencoba menyerap konten sebanyak mungkin sambil menelusuri aplikasi favorit Anda dengan cepat. Dikombinasikan dengan kebanyakan dari kita menatap layar komputer dari jam 9 pagi sampai jam 5 sore, dan ini adalah resep untuk lebih sering mengunjungi dokter mata .

“Lebih dari 83 persen orang Amerika melaporkan Pusat Terapi Mata menggunakan perangkat digital selama lebih dari dua jam per hari, dengan 53,1 persen menggunakan dua perangkat digital secara bersamaan,” ahli optometri Dr. Justin Bazan, penasihat medis untuk The Vision Council ,memberitahu Kesibukan. “Dengan meningkatnya teknologi digital, banyak orang mengalami ketidaknyamanan fisik setelah menggunakan layar selama lebih dari dua jam.”

Ada beberapa cara layar ponsel pintar dapat terapi mata minus membahayakan penglihatan dan kesehatan mata . Saat kita menatap layar apa pun, kita lebih jarang berkedip dibandingkan saat menatap orang lain atau lingkungan sekitar. Sebuah studi pada tahun 2017 menemukan bahwa mereka yang menghabiskan banyak waktu menggunakan ponsel cerdas atau tablet – yang semakin umum terjadi di kalangan anak kecil – lebih rentan terhadap penyakit mata kering. Ini adalah kondisi di mana mata tidak menghasilkan kelembapan yang cukup, berupa air mata, memberikan lapisan pelindung sehingga permukaan mata menjadi lebih mudah teriritasi. Studi tersebut juga menemukan bahwa setelah ponsel pintar diambil, gejala mata kering berkurang drastis.

Salah satu bidang lainnya adalah ketegangan mata digital , atau dikenal sebagai sindrom visi komputer. Ini adalah hasil dari menatap layar secara intens selama lebih dari dua jam sekaligus, memfokuskan dan memfokuskan kembali mata Anda untuk membaca konten. Lebih dari separuh orang Amerika “melaporkan mengalami gejala ketegangan mata digital , yang meliputi ketegangan mata , mata kering, sakit kepala, penglihatan kabur, serta nyeri leher dan bahu,” kata Dr. Bazan.

Ketegangan mata digital juga dipengaruhi oleh kecerahan layar Anda. Yang kurang jelas adalah apakah “cahaya biru” yang biasanya dipancarkan dari layar seperti ponsel pintar dan laptop menyebabkan masalah pada mata Anda . Kita tahu bahwa cahaya biru menghambat pelepasan melatonin,yang secara alami mengatur tidur anda, karena menimbulkan kesan masih siang hari. (Inilah mengapa melihat ponsel cerdas Anda satu jam sebelum tidur adalah ide yang buruk.) Namun mungkin ada masalah lebih lanjut bagi kesehatan mata kita .

Cahaya biru, sebagai Kesehatantunjukkan, tidak disaring oleh kornea atau pupil kita,dan kemudian dipancarkan langsung ke retina kita, yang mungkin menyebabkan kerusakan – namun tidak ada banyak bukti kuat yang menunjukkan dampaknya, atau apakah paparan ponsel pintar cukup untuk menyebabkan masalah nyata. Profesor oftalmologi Chris Hammond mengatakan kepada Waktu keuangan,“Tingkat energi yang dipancarkan ponsel dan iPad sangatlah kecil. Bahkan pada hari yang kelabu di luar ruangan, paparan cahaya biru Anda 30 kali lipat lebih banyak daripada melihat tablet atau layar.” Dr Bazan setuju. “Layar semua perangkat digital memancarkan cahaya biru dan tingkat silaunya tinggi, sehingga dapat membebani mata dan tubuh,” katanya kepada Bustle. “Tetapi Dewan Visi tidak memiliki penelitian internal yang membuktikan cahaya biru berbahaya bagi mata atau tubuh.”

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *